Thursday, 12 February 2015

Hai, selamat datang kembali!

Eh! Haloo! Hesooo! Heso heso heesssooooo =))

Uda setahun yak gak ngeposting ahaha. Sekitar bulan Juni ada ngeposting sih, cuma kuanggap selingan aja itu gambar-gambar, postingan ecek-ecek aja itu ahaha.

Yak, di tahun yang baru, umur yang baru ini, kumulai kembali menerangi lubang ini dengan segelas kopi dingin di kiri. Namun kini bukan Mcdonald’s Iced Coffee lagi, tetapi cappuccino nya Warkop Putra Pandita wahaha. Woke, bagi muslim, kiita mulai hidupkan obor ini dengan melafaskan basmalah, Bismillahirahmanirahim, bagi non-muslim, kiita mulai hidupkan obor ini dengan semangat yang tidak boleh padam, namun harus tetap merata, wayyook!

Pebruari ke-12 di tahun 2015. 2 hari yang lalu ulang tahun saya, Pasa Ramdhaniel, yang ke-19. Hayooo, yang lupa, baru ingat kan?! Yang enggak lupa, baru pada tau kan?! (kalo yang ingat itu bukan kategori enggak lupa, selo). Yah, tidak masalah, memang aku nya juga sejak Pebruari ke-10 tahun lalu (2014) kepikiran,”Gimana kalo ulang tahun gaperlu diucapin yak?”, makanya di facebook aing hilangin tuh tanggal dan bulan lahir.

Kalo ditanya alasannya kenapa bisa kepikiran gitu, jawabannya gini, pernah ngerasa aneh gak sih seharian kita jalan ke mana aja di sekolah, kampus, di jalan, di mana aja kita jumpa yang kita kenal tiba-tiba bilang,”Weis, selamat ulang tahun ya!” Terus kita dengan straight face menjawab,”Eh? Ee hehe, iya makasih ya” lalu lewat begitu saja? Kalo gak pernah ngerasa aneh berarti memang aku doang yak :|

Yap, dan Pebruari ke-10 di tahun ke-19 ini aku mencoba nya dan dalam 3 hari ini (10, 11, dan hari ini 12) yang ngucapin cuma beberapa orang. Yang pertama sang nona, Nurul Thayyibah Thamrin, di pagi hari sekitar pukul 8 pagi, nanti aku cerita ahaha, aku kasih tau dulu siapa aja yang ngucapin. Yap, yang pertama Nurul Thayyibah Thamrin atau yang kerap disapa kerabatnya dengan panggilan Ibah. Lalu yang kedua dan ketiga, sepaket karena dalam satu telefon, Abak dan Mama tersayang. Mama sedang sakit kemarin saat nelfon, semoga sekarang sudah enakan yak, sudah sehat, aamiin. Keempat kuanggap si Muhammad Bintang Raihan alias Rabin, Bintang, Rehan, Ma Lil Bro, dia gadak ngucapin sih, cuma kuanggap dia ngucapin aja, karena dia berhalangan ada kesibukan yang dinamakan sekolah aja makanya dia gabisa ngucapin pagi itu ahaha. Abak dan Mama nelfon nya sehabis aku nganter Ibah ke kampus pagi itu, jadi masih sekitaran pukul 9. Lalu pukul 12:57 pas matkul Creative Writing, ada junior pas SMA, Athika Meidia (maaf kalo salah ejaannya, thik) yang juga ngucapin, pake doa. Kaget sih, kok bisa tau nih bocah?! Katanya dia tau dari kalender dia di hp yang tersinkronisasi dengan facebook sepertinya. Yah, mungkin sudah tersinkron nya dari sebelum aku private kan tanggal lahir ya. Terus terus terus, pukul 15:18 ga ingat pas di mana, disusul orang ke-6 yang ngucapin, Nurhayani Nasution atau yang biasa dipanggil Aya, juga mengucapkan, pake doa. Lalu disusul lagi pada malam hari, Okul alias Oka Uliandana, pukul 19:12, ucapan, ditambah doa. Setelah itu tanggal 10 lewat dan berganti tanggal 11. Hari berganti tapi masih ada yang mengucapi. Pukul 12:20, si Nabilla Sari Hidayat atau Berak. Eh, Belah maksudnya. Katanya sih dia salah, dikiranya tanggal 12, yaa tidak masalah ahaha dia juga ngucapin, pakek doa. Pukul 14:03, cowonya juga ngucapin, si Fares, awalnya cuma ngucapin, pas ditanya doa nya mana baru dia ngasih doa. Pukul 14:39 pas di kelas matkul General Branding teman SD yang kini juga teman kuliah juga MAU ngucapin, tapi traktir dulu katanya, kubilang doa ajalah, katanya juga traktir, terus aku pasang muka manyun gitu kan, tapi gak dibalesnya lagi. Si Marsha Zena Lubis atau yang sekarang dipanggil teman-temannya Aca itu ahaha. Laaaaalu lewat tanggal 11. Tanggal 12 ini tadi siang ada Cum Kalsum sama Odi sama Hani juga ngucapin. Tapi mereka (kecuali Hani) memang uda tau, cuma baru kejumpa aja makanya baru ngucapin. Sebenarnya di facebook juga ada sih yang ngucapin, si Sanchia, ngucapin aja.

Setelah mendapatkan ucapan dari orang-orang yang mengingat ulang tahun ku ini ternyata menyenangkan lebih menyenangkan daripada diucapin sama semua orang. Kenapa? Karena mereka yang ingat ngucapin nya ditambah doa, dan doa nya itu pada unik-unik ahahaha gak macem kalo banyak yang ngucapin tapi cuma bilang,”HBD ya (atau beberapa memakai embel-embel)”. Dari tahun ini aku membuat kesimpulan, memang sih belum terbiasa sedikit yang ngucapin, tapi ya yang ngucapin itu uda nyenengin semua, lebih nyenengin dari biasa nya, karena tadi itu, mereka ngucapin ditambah doa yang memang mereka ingin bilangin. Apalah arti sebuah ucapan,”Selamat Ulang Tahun” tanpa doa?

Woooke, sekarang kita kembali lagi ke tanggal 10 di bulan Pebruari di tahun 2015. Pagi itu, sekitar pukul 8 pagi. Aku baru kebangun karena mengingat harus mengembalikan motor yang disewa untuk pergi pada hari sebelumnya. Sebenarnya harus dikembalikan pukul 6 pagi, cuma karena teteh rental nya uda biasa disewain (astagfirullah, ambigu bedh yak?!), maksudnya motornya uda biasa disewain, jadi ya santai weh lah. Pagi itu belum ada kabar juga dari sang Nona. Sepertinya dia masih tidur. Aku yang memaksakan diri untuk bangun pun pergi ke kamar mandi cuci muka, lalu langsung kembali ke depan laptop yang belum tertutup namun sudah mati malam tadi. Sambil mikir mau ngapain aku telfon dulu si Nona Ibah, manatau kebangun, kan. Soalnya dia ada kelas pagi ini. Pas kutelfon gak diangkat-angkat nya, yaudala masih tidur juga, biarin lah, 15 menit lagi telfon lagi. Tau-tau tampak dari balik tirai jendela kamar lewat seorang wanita berjilbab lalu mengetok pintu kamarku. Di situ aku don, btw Ibu kos berjilbab juga namun tadi yang lewat badannya ga kaya Ibu kos, yang kupikirin di situ si teteh rental motor datang ke kosan minta kunci motor dan stnk karena telat balikin dan ada yang mau make motornya (dulu pernah gitu soalnya saking telatnya balikin nya ahaha). Aku pun merapikan pakaian dan pelan-pelan buka pintu kamar. Lalu tampak seorang gadis memegang cheese cake dengan lilin menyala yang dipegangnya juga sambil senyum-senyum-cengir nyanyi “happy birthday to you”. Duh ahaha bikin don aja. Awak piker teteh rental motor kan! =)) Lalu tiup-tiup lilin sambil doa kepada Yang Maha Kuasa, meminta keberkahan di tahun ini. Pengen liat ya gimana? Naaah ie aing kasih poto dokumentasi nya~










 nih, si bottok ahaha, hai ;;) 


 Salah satu kado dari terbottok, apa isi nya hayoo? 


 Yap, ini dia ahaha, jaket 


 Ditambah puisi yang memakai ilustrasi. Gak keliatan yak? Yauda baca aja dulu, ntar di akhir ada kok fotonya yang detail. 




Namun ternyata jaket nya tuh kegedean ukuran M, ga gede banget sih, aing mah santai weh biasa juga gombor-gombor kan kaya jaman dulu jaman-jaman masih stelan hiphop-hiphop ahaha cuma lagi pengen aja yang ngepas gitu kalo dipikir-pikir. Soalnya katanya kalo kegedean bisa ditukar di toko nya lagi dalam jangka waktu 7 hari, yauda tukar ajalah yakan ahaha. Kata si Nona dia gamau lama-lama, dan karena ada waktu sore ini yauda kami pun memperpanjang sewa motor dan sore nya kami kembali pergi ke toko nya untuk tukar ukuran. Kasihan nya ternyata ukuran untuk warna putih itu sudah tiada, ada nya warna lain. Setelah berunding dan berunding akhirnya kami memutuskan tukar warna saja, warna yang gajauh dari warna awal yang dikasih si Nona Ibah, jadi nya ambil agak abu-abu gitu. Setelah menukar, kami makan malam dulu di salah satu tempat makan cepat saji di situ lalu bergegas pulang karena malam semakin larut. Aku mengantarnya kembali ke kosan nya, lalu aku pun kembali ke goa (kosan aing ini, aing namain Rat Cave, Goa Tikus kalo bahasa Indonesia nya).


Keesokan hari nya aing pake, nyiaaaahahahahaha oiya, ini nih kado dari si Nona Ibah Thayyibah~








 Pose dulu lah sebelum ngampus wahahaha 

No comments:

Post a Comment